Jumat, 23 Mei 2008

OPERASI TULANG BELAKANG

Hi temans, nambah lagi neh sharing penyakit..
Tgl 2 January 2006 aku menjalani operasi tulang belakang di RS Pondok Indah Jkt, karena spondilitis TB ( TBC tulang ). Hiiikssss... ga ngira banget kan ?
Awalnya rasa sakit itu aku rasakan bulan Juli 2005 pas aku khitanin anakku di Semarang.
Rasanya seperti kecetit pinggangku, tapi sakitnya luar biasa. Aku nurut aja ketika dipanggilin tukang urut. Eeee.......setelah diurut bukannya tambah baik malah tambah ga bisa buat gerak. Perjalanan pulang ke Jakarta terasa menyiksaaa... banget.

Sampai di Jkt, aku ke dr umum, setelah minum obat, masih aja ada rasa sakit yang ilang timbul..., setelah itu aku dirujuk ke dr sp urologi, dan aku disuruh rontgen BNO IVP, (prosesnya selama 2 jam, tiap 10, 20, 30 menit difoto) dan hasilnya ginjal dan saluran di sekitarnya fine2 aja..
Aku masih terus merasa kesakitan, kali ini aku ke dr sp syaraf, dan aku di rontgen lagi, hasilnya otot2 sekitar pinggang hanya mengalami spasm. Setelah obat habis, kembali aku merasakan sakit lg di sekitar pinggangku. Aku ke alternative, diurut lagi ( tukang urut ama dokternya jumlahnya sama kaleeee )....

Dan akhirnya pada bulan Desember aku ke dr internist, aku dirujuk untuk melakukan CT scan, dari hasil CT scan aku dirujuk lagi untuk melakukan MRI. Barulah dari MRI ketahuan bahwa tulang belakangku di Lumbal 2 dan Lumbal 3 terjadi pengeroposan. Dan dr internist curiga keropos itu disebabkan karena virus, maka aku ditest Mantoux. Dan hasilnya aku positif TBC. ( Walaaaaaaaaah... ga elit banggedz penyakitnya....!!!)

Segera aku menemui dr sp bedah ortopedi , dari hasil MRI dr Sapto Adjie Sp B OT menerangkan kalo tulang L2 dan L3 ku sudah tidak utuh lagi, sehingga posisinya tidak stabil dan mulai menjepit otot otot di sekitarnya ( pinggang ). Maka perlu dilakukan tindakan untuk mengeluarkan virus yang sudah membuat kantung di antara L2 dan L3.
Pulang dari RS Bintaro sepanjang perjalanan aku menangis, aku membayangkan operasi tulang belakang. Yang ada di kepalaku habis operasi aku lumpuh, duduk di kursi roda. I HATE WHEELCHAIR....!!!!! Dan satu lagi, aku harus operasi tanpa ditemani suamiku karena dia sedang berangkat ke Tanah Suci.. Very complicated problems.

Tapi rupanya aku tidak mampu bertahan dengan rasa sakitku, tgl 30 Desember 2005 aku masuk RSPI, dan setelah dilakukan observasi oleh dr. Meutiah Rocell SpB OT, tgl 2 Jan 2006 aku menjalani operasi tulang belakang dgn dr Luthfi Gatham SpB OT yang merupakan kepala Spine centre di RSPI dan dia juga sering melakukan operasi di ME Hospital Singapore..

Prosesnya:
Di bagian depan di bawah tulang rusukku dibuka 12 cm untuk mengeluarkan push (kantung yang berisi nanah, kumpulan dari si virus bandel itu ).
Setelah itu........ tulang rusukku yang paling bawah diambil
Lalu.... dari tulang panggul dibuka 5 cm, juga untuk mengambil tulang panggulku.
Kemudian..........dr belakang, pas tulang belakang bagian pinggang dibuka 15 cm, untuk menambal tulangku yang sudah keropos dengan tulang rusuk dan tulang panggul tadi, baru deh dipasang pen... O ya, menurut dr , pen tidak perlu diambil lagi karena materialnya dari titanium....
Operasi berlangsung selama 5 jam, dan aku masuk ICCU selama 2 hari, karena kondisiku yang drop. Sempat transfusi darah 4 bags.
Aku dirawat di RSPI selama 11 hari.
Pasca operasi:
· aku menggunakan BRACE, (alat Bantu yang dipakai seperti rompi tapi dari metal). selama 4 bulan.
· Semua gerakan harus “lock roll” atau serempak. Jadi, ga boleh tuh badanku menghadap ke depan tapi bahuku agak menoleh ke kiri ato kanan sedikit. Pokoke koyo robo cop.......
· Tidak boleh nyetir selama 3 bulan, kalo mau nyetir pake yang matic
· Tidak boleh ruku’ atau membungkuk selama 6 bulan. ( Jadi aku sholatnya duduk manis aja )
· Tidak boleh mengangkat beban yang berat.
· Mengkonsumsi obat TB (OAT) selama 20 bulan. Karena jenis TBC tulang itu sifatnya close TB jadi tidak menular, lain dengan TB paru yang bersifat open TB atau menular. Tetapi pengobatan utk close TB memerlukan waktu yang lebih lama..

Alhamdulillah setelah 18 bulan operasi, hasil roentgen menunjukkan tulang belakangku sudah union, dan aku bisa kembali melakukan aktifitas seperti sedia kala, tapi karena masih parno, aku tetep hati hati dalam melakukan setiap gerakan...
Ada artikel ttg spondilitis TB, silahkan kalo mau dibaca- baca, buat nambah ilmu...


SPONDILITIS TB
PENDAHULUANTuberkulosis tulang belakang atau dikenal juga dengan spondilitis tuberkulosa merupakan peradangan granulomatosa yang bersifat kronik destruktif yang disebabkan oleh mikobakterium tuberkulosa. Spondilitis tuberkulosa dikenal juga sebagai penyakit Pott, paraplegi Pott. Nama Pott itu merupakan penghargaan bagi Pervical Pott seorang ahli bedah berkebangsaan Inggris yang pada tahun 1879 menulis dengan tepat tentang penyakit tersebut. Penyakit ini merupakan penyebab paraplegia terbanyak setelah trauma, dan banyak dijumpai di Negara berkembang. Spondilitis ini paling sering ditemukan pada vertebra T8-L3 dan paling jarang pada vertebra C1-2.(1,2,3,4)INSIDEN DAN EPIDEMIOLOGISpondilitis tuberkulosa merupakan 50% dari seluruh tuberkulosis tulang dan sendi. Pada negara yang sedang berkembang, sekitar 60% kasus terjadi pada usia dibawah usia 20 tahun sedangkan pada negara maju, lebih sering mengenai pada usia yang lebih tua. Meskipun perbandingan antara pria dan wanita hampir sama, namun biasanya pria lebih sering terkena dibanding wanita yaitu 1,5:2,1. Di Ujung Pandang spondilitis tuberkulosa ditemukan sebanyak 70% dari seluruh tuberkulosis tulang dan sendi. Umumnya penyakit ini menyerang orang-orang yang berada dalam keadaan sosial ekonomi rendah.(1,3,4,5,6,7)
ETIOLOGITuberkulosis tulang belakang merupakan infeksi sekunder dari tuberkulosis di tempat lain di tubuh, 90-95% disebabkan oleh mikobakterium tuberkulosis tipik (2/3 dari tipe human dan 1/3 dari tipe bovin) dan 5-10% oleh mikobakterium tuberkulosa atipik. Kuman ini berbentuk batang, mempunyai sifat khusus yaitu tahan terhadap asam pada pewarnaan. Oleh karena itu disebut pula sebagai Basil Tahan Asam (BTA). Kuman TB cepat mati dengan sinar matahari langsung, tetapi dapat bertahan hidup beberapa jam di tempat yang gelap dan lembab. Dalam jaringan tubuh kuman ini dapat dorman, tertidur lama selama beberapa tahun.(1,8)
PATOFISIOLOGIBasil TB masuk ke dalam tubuh sebagian besar melalui traktus respiratorius. Pada saat terjadi infeksi primer, karena keadaan umum yang buruk maka dapat terjadi basilemia. Penyebaran terjadi secara hematogen. Basil TB dapat tersangkut di paru, hati limpa, ginjal dan tulang. Enam hingga 8 minggu kemudian, respons imunologik timbul dan fokus tadi dapat mengalami reaksi selular yang kemudian menjadi tidak aktif atau mungkin sembuh sempurna. Vertebra merupakan tempat yang sering terjangkit tuberkulosis tulang. Penyakit ini paling sering menyerang korpus vertebra. Penyakit ini pada umumnya mengenai lebih dari satu vertebra. Infeksi berawal dari bagian sentral, bagian depan, atau daerah epifisial korpus vertebra. Kemudian terjadi hiperemi dan eksudasi yang menyebabkan osteoporosis dan perlunakan korpus. Selanjutnya terjadi kerusakan pada korteks epifise, discus intervertebralis dan vertebra sekitarnya. Kerusakan pada bagian depan korpus ini akan menyebabkan terjadinya kifosis yang dikenal sebagai gibbus. Berbeda dengan infeksi lain yang cenderung menetap pada vertebra yang bersangkutan, tuberkulosis akan terus menghancurkan vertebra di dekatnya.(1,2,3,4,9)Kemudian eksudat (yang terdiri atas serum, leukosit, kaseosa, tulang yang fibrosis serta basil tuberkulosa) menyebar ke depan, di bawah ligamentum longitudinal anterior dan mendesak aliran darah vertebra di dekatnya. Eksudat ini dapat menembus ligamentum dan berekspansi ke berbagai arah di sepanjang garis ligament yang lemah.(1,2,3,5)Pada daerah servikal, eksudat terkumpul di belakang fasia paravertebralis dan menyebar ke lateral di belakang muskulus sternokleidomastoideus. Eksudat dapat mengalami protrusi ke depan dan menonjol ke dalam faring yang dikenal sebagai abses faringeal. Abses dapat berjalan ke mediastinum mengisi tempat trakea, esophagus, atau kavum pleura. Abses pada vertebra torakalis biasanya tetap tinggal pada daerah toraks setempat menempati daerah paravertebral, berbentuk massa yang menonjol dan fusiform. Abses pada daerah ini dapat menekan medulla spinalis sehingga timbul paraplegia. Abses pada daerah lumbal dapat menyebar masuk mengikuti muskulus psoas dan muncul di bawah ligamentum inguinal pada bagian medial paha. Eksudat juga dapat menyebar ke daerah krista iliaka dan mungkin dapat mengikuti pembuluh darah femoralis pada trigonum skarpei atau regio glutea.(1,2,3,5)Menurut Gilroy dan Meyer (1979), abses tuberkulosis biasanya terdapat pada daerah vertebra torakalis atas dan tengah, tetapi menurut Bedbrook (1981) paling sering pada vertebra torakalis 12 dan bila dipisahkan antara yang menderita paraplegia dan nonparaplegia maka paraplegia biasanya pada vertebra torakalis10 sedang yang non paraplegia pada vertebra lumbalis. Penjelasan mengenai hal ini sebagai berikut : arteri induk yang mempengaruhi medulla spinalis segmen torakal paling sering terdapat pada vertebra torakal 8-lumbal 1 sisi kiri. Trombosis arteri yang vital ini akan menyebabkan paraplegia. Faktor lain yang perlu diperhitungkan adalah diameter relatif antara medulla spinalis dengan kanalis vertebralisnya. Intumesensia lumbalis mulai melebar kira-kira setinggi vertebra torakalis 10, sedang kanalis vertebralis di daerah tersebut relative kecil. Pada vertebra lumbalis 1, kanalis vertebralisnya jelas lebih besar oleh karena itu lebih memberikan ruang gerak bila ada kompresi dari bagian anterior. Hal ini mungkin dapat menjelaskan mengapa paraplegia lebih sering terjadi pada lesi setinggi vertebra torakal 10.(1,2,5)Kerusakan medulla spinalis akibat penyakit Pott terjadi melalui kombinasi 4 faktor yaitu :(2)1. Penekanan oleh abses dingin2. Iskemia akibat penekanan pada arteri spinalis3. Terjadinya endarteritis tuberkulosa setinggi blokade spinalnya4. Penyempitan kanalis spinalis akibat angulasi korpus vertebra yang rusak
Kumar membagi perjalanan penyakit ini dalam 5 stadium yaitu :(1)1. Stadium implantasi.Setelah bakteri berada dalam tulang, maka bila daya tahan tubuh penderitamenurun, bakteri akan berduplikasi membentuk koloni yang berlangsung selama6-8 minggu. Keadaan ini umumnya terjadi pada daerah paradiskus dan pada anak-anak umumnya pada daerah sentral vertebra.2. Stadium destruksi awalSetelah stadium implantasi, selanjutnya terjadi destruksi korpus vertebra sertapenyempitan yang ringan pada discus. Proses ini berlangsung selama 3-6 minggu.3. Stadium destruksi lanjutPada stadium ini terjadi destruksi yang massif, kolaps vertebra dan terbentuk massakaseosa serta pus yang berbentuk cold abses (abses dingin), yang tejadi 2-3 bulansetelah stadium destruksi awal. Selanjutnya dapat terbentuk sekuestrum sertakerusakan diskus intervertebralis. Pada saat ini terbentuk tulang baji terutama disebelah depan (wedging anterior) akibat kerusakan korpus vertebra, yangmenyebabkan terjadinya kifosis atau gibbus.4. Stadium gangguan neurologisGangguan neurologis tidak berkaitan dengan beratnya kifosis yang terjadi, tetapiterutama ditentukan oleh tekanan abses ke kanalis spinalis. Gangguan ini ditemukan 10% dari seluruh komplikasi spondilitis tuberkulosa. Vertebra torakalis mempunyai kanalis spinalis yang lebih kecil sehingga gangguan neurologis lebih mudah terjadi pada daerah ini. Bila terjadi gangguan neurologis, maka perlu dicatat derajat kerusakan paraplegia, yaitu :Derajat I : kelemahan pada anggota gerak bawah terjadi setelah melakukanaktivitas atau setelah berjalan jauh. Pada tahap ini belum terjadigangguan saraf sensoris.Derajat II : terdapat kelemahan pada anggota gerak bawah tapi penderita masihdapat melakukan pekerjaannya.Derajat III : terdapat kelemahan pada anggota gerak bawah yang membatasigerak/aktivitas penderita serta hipoestesia/anesthesia.Derajat IV : terjadi gangguan saraf sensoris dan motoris disertai gangguandefekasi dan miksi. Tuberkulosis paraplegia atau Pott paraplegiadapat terjadi secara dini atau lambat tergantung dari keadaanpenyakitnya.Pada penyakit yang masih aktif, paraplegia terjadi oleh karena tekanan ekstradural dari abses paravertebral atau akibat kerusakan langsung sumsum tulang belakang oleh adanya granulasi jaringan. Paraplegia pada penyakit yang sudah tidak aktif/sembuh terjadi oleh karena tekanan pada jembatan tulang kanalis spinalis atau oleh pembentukan jaringan fibrosis yang progresif dari jaringan granulasi tuberkulosa. Tuberkulosis paraplegia terjadi secara perlahan dan dapat terjadi destruksi tulang disertai angulasi dan gangguan vaskuler vertebra.5. Stadium deformitas residualStadium ini terjadi kurang lebih 3-5 tahun setelah timbulnya stadium implantasi.Kifosis atau gibbus bersifat permanen oleh karena kerusakan vertebra yang massif di sebelah depan.
GAMBARAN KLINISSecara klinik gejala tuberkulosis tulang belakang hampir sama dengan gejala tuberkulosis pada umumnya, yaitu badan lemah/lesu, nafsu makan berkurang, berat badan menurun, suhu sedikit meningkat (subfebril) terutama pada malam hari serta sakit pada punggung. Pada anak-anak sering disertai dengan menangis pada malam hari.(1,5)Pada awal dapat dijumpai nyeri radikuler yang mengelilingi dada atau perut,kemudian diikuti dengan paraparesis yang lambat laun makin memberat, spastisitas, klonus,, hiper-refleksia dan refleks Babinski bilateral. Pada stadium awal ini belum ditemukan deformitas tulang vertebra, demikian pula belum terdapat nyeri ketok pada vertebra yang bersangkutan. Nyeri spinal yang menetap, terbatasnya pergerakan spinal, dan komplikasi neurologis merupakan tanda terjadinya destruksi yang lebih lanjut. Kelainan neurologis terjadi pada sekitar 50% kasus,termasuk akibat penekanan medulla spinalis yang menyebabkan paraplegia, paraparesis, ataupun nyeri radix saraf. Tanda yang biasa ditemukan di antaranya adalah adanya kifosis (gibbus), bengkak pada daerah paravertebra, dan tanda-tanda defisit neurologis seperti yang sudah disebutkan di atas.(2,3,6,7,10)Pada tuberkulosis vertebra servikal dapat ditemukan nyeri di daerah belakang kepala, gangguan menelan dan gangguan pernapasan akibat adanya abses retrofaring.(1)Harus diingat pada mulanya penekanan mulai dari bagian anterior sehingga gejala klinis yang muncul terutama gangguan motorik. Gangguan sensorik pada stadium awal jarang dijumpai kecuali bila bagian posterior tulang juga terlibat.(2)
DIAGNOSISKlinisPenyakit ini berkembang lambat, tanda dan gejalanya dapat berupa :(1,2,4)• Nyeri punggung yang terlokalisir• Bengkak pada daerah paravertebral• Tanda dan gejala sistemik dari TB• Tanda defisit neurologis, terutama paraplegiaPemeriksaan Laboratorium:(1,2,4,5,6,11)• Peningkatan LED dan mungkin disertai leukositosis• Uji Mantoux positif• Pada pewarnaan Tahan Asam dan pemeriksaan biakan kuman mungkin ditemukan mikobakterium• Biopsi jaringan granulasi atau kelenjar limfe regional.• Pemeriksaan histopatologis dapat ditemukan tuberkel• Pungsi lumbal., harus dilakukan dengan hati-hati ,karena jarum dapat menembus masuk abses dingin yang merambat ke daerah lumbal. Akan didapati tekanan cairan serebrospinalis rendah, test Queckenstedt menunjukkan adanya blokade sehingga menimbulkan sindrom Froin yaitu kadar protein likuor serebrospinalis amat tinggi hingga likuor dapat secara spontan membeku.Pemeriksaan Radiologis:(1,2,3,4,5,7,11,12)• Pemeriksaan foto toraks untuk melihat adanya tuberkulosis paru.• Foto polos vertebra, ditemukan osteoporosis, osteolitik dan destruksi korpus vertebra, disertai penyempitan discus intervertebralis yang berada di antara korpus tersebut dan mungkin dapat ditemukan adanya massa abses paravertebral. Pada foto AP, abses paravertebral di daerah servikal berbentuk sarang burung (bird’s net), di daerah torakal berbentuk bulbus dan pada daerah lumbal abses terlihat berbentuk fusiform. Pada stadium lanjut terjadi destruksi vertebra yang hebat sehingga timbul kifosis.
• Pemeriksaan CT scan- CT scan dapat memberi gambaran tulang secara lebih detail dari lesiirreguler, skelerosis, kolaps diskus dan gangguan sirkumferensi tulang.- Mendeteksi lebih awal serta lebih efektif umtuk menegaskan bentuk dankalsifikasi dari abses jaringan lunak.
Terlihat destruksi litik pada vertebra (panah hitam) dengan abses soft-tissue (panah putih)• Pemeriksaan MRI- Mengevaluasi infeksi diskus intervertebra dan osteomielitis tulang belakang.- Menunjukkan adanya penekanan saraf.
PENATALAKSANAANPada prinsipnya pengobatan tuberkulosis tulang belakang harus dilakukan sesegera mungkin untuk menghentikan progresivitas penyakit serta mencegah paraplegia.(1)Prinsip pengobatan paraplegia Pott sebagai berikut :(2)1. Pemberian obat antituberkulosis2. Dekompresi medulla spinalis3. Menghilangkan/ menyingkirkan produk infeksi4. Stabilisasi vertebra dengan graft tulang (bone graft)
Pengobatan terdiri atas :(1)1. Terapi konservatif berupa:a. Tirah baring (bed rest)b. Memberi korset yang mencegah gerakan vertebra /membatasi gerak vertebrac. Memperbaiki keadaan umum penderitad. Pengobatan antituberkulosaStandar pengobatan di indonesia berdasarkan program P2TB paru adalah :- Kategori 1Untuk penderita baru BTA (+) dan BTA(-)/rontgen (+), diberikan dalam 2 tahap ;Tahap 1 : Rifampisin 450 mg, Etambutol 750 mg, INH 300 mg dan Pirazinamid 1.500 mg. Obat ini diberikan setiap hari selama 2 bulan pertama (60 kali).Tahap 2: Rifampisin 450 mg, INH 600 mg, diberikan 3 kali seminggu (intermitten) selama 4 bulan (54 kali).- Kategori 2Untuk penderita BTA(+) yang sudah pernah minum obat selama sebulan, termasuk penderita dengan BTA (+) yang kambuh/gagal yang diberikan dalam 2 tahap yaitu :• Tahap I diberikan Streptomisin 750 mg , INH 300 mg, Rifampisin 450 mg, Pirazinamid 1500mg dan Etambutol 750 mg. Obat ini diberikan setiap hari , Streptomisin injeksi hanya 2 bulan pertama (60 kali) dan obat lainnya selama 3 bulan (90 kali).• Tahap 2 diberikan INH 600 mg, Rifampisin 450 mg dan Etambutol 1250 mg. Obat diberikan 3 kali seminggu (intermitten) selama 5 bulan (66 kali).Kriteria penghentian pengobatan yaitu apabila keadaan umum penderita bertambah baik, laju endap darah menurun dan menetap, gejala-gejala klinis berupa nyeri dan spasme berkurang serta gambaran radiologik ditemukan adanya union pada vertebra.
2. Terapi operatifIndikasi operasi yaitu:• Bila dengan terapi konservatif tidak terjadi perbaikan paraplegia atau malah semakin berat. Biasanya tiga minggu sebelum tindakan operasi dilakukan, setiap spondilitis tuberkulosa diberikan obat tuberkulostatik.• Adanya abses yang besar sehingga diperlukan drainase abses secara terbuka dan sekaligus debrideman serta bone graft.• Pada pemeriksaan radiologis baik dengan foto polos, mielografi ataupun pemeriksaan CT dan MRI ditemukan adanya penekanan langsung pada medulla spinalis.Walaupun pengobatan kemoterapi merupakan pengobatan utama bagi penderita tuberkulosis tulang belakang, namun tindakan operatif masih memegang peranan penting dalam beberapa hal, yaitu bila terdapat cold abses (abses dingin), lesi tuberkulosa, paraplegia dan kifosis.Abses Dingin (Cold Abses)Cold abses yang kecil tidak memerlukan tindakan operatif oleh karena dapat terjadi resorbsi spontan dengan pemberian tuberkulostatik. Pada abses yang besar dilakukan drainase bedah. Ada tiga cara menghilangkan lesi tuberkulosa, yaitu:a. Debrideman fokalb. Kosto-transveresektomic. Debrideman fokal radikal yang disertai bone graft di bagian depan.ParaplegiaPenanganan yang dapat dilakukan pada paraplegia, yaitu:a. Pengobatan dengan kemoterapi semata-matab. Laminektomic. Kosto-transveresektomid. Operasi radikale. Osteotomi pada tulang baji secara tertutup dari belakangOperasi kifosisOperasi kifosis dilakukan bila terjadi deformitas yang hebat,. Kifosis mempunyai tendensi untuk bertambah berat terutama pada anak-anak. Tindakan operatif dapat berupa fusi posterior atau melalui operasi radikal.
DIAGNOSIS BANDINGDiagnosis banding dari penyakit ini antara lain :(3)1. Tumor medulla spinalis2. Fraktur kompresi traumatik3. Pyogenic osteitis
PROGNOSISDiagnosis sedini mungkin, dan dengan pengobatan yang tepat, prognosisnya baik meskipun tanpa tindakan operatif. Penyakit dapat kambuh jika pengobatan tidak teratur atau tidak dilanjutkan setelah beberapa saat, yang dapat menyebabkan terjadinya resistensi terhadap pengobatan.

13 komentar:

amelia sadiati mengatakan...

salut! she's not only great mum, lovely wife, but also thoughest aunty i've ever had.. ( refer to the hard times against TB spondilitis ), and alhamdulilah one of the lucky patient who recovered.
Artikelnya okey juga..textbook banget euy!:)

-alina- mengatakan...

tanteku yang satu ini nampaknya telah dikukuhkan sbg guru besar prof neh..penjelasannya kuompliiitttttt...pliiittt...pliiitttttt....
semoga tante sehat selalu.amin..

INEZ mengatakan...

Thx 4 passing by, niece...
and ur support also.. Miss u

Mama Rafayra mengatakan...

Gak sengaja de gugling ttg TBC tulang dan menemukan tulisan disini. Alhamdulillah sudah sembuh dari TB.

Kebetulan De juga mantan penderita TB tulang (pasien dr. LG juga loh) dan baru aja nulis tentang TBC tulang secara lebih lengkap di blog.

Liat disini yah: http://www.masrafa.org/2008/09/03/tbc-tulang/

Mata Dunia mengatakan...

Halo...
Saya lagi browsing, dan ketemu tulisan ini.

Saya juga korban penyakit gak elit tsb: TB. Di tulang belakang lagi (L2-L3).

Saya tidak sampai operasi. Oleh dokter -- Dokter Ifran Saleh di Carolus -- saya cuma disuruh minum obat TB dan pakai korset. Menurut Pak dokter, L2-L3 saya masih belum sampai tahap kondisi dioperasi.

Sekarang sudah hampir setahun saya minum obat (setahun kurang sebulan -- awal minum obat: Oktober 2007). Bulan Oktober, saya akan check-up lagi dengan membawa foto. Agustus lalu saya sudah boleh olahraga fisik

Senang mendengar ada orang yang punya penyakit sama dan juga berhasil melewatinya...Selamat...

Syukur...

INEZ mengatakan...

Thx De, sekarang udah sehat kan? Alhamdulillah.....:)

INEZ mengatakan...

Mdh2an juga udah sembuh ya... jgn lupa check up 1thn sekali...
Keep the faith...

romanticpurpleisme mengatakan...

Thanks for sharing yah mba inez..
Saya juga sempet mengalami hal yang sama, jadi kebayang gimana sakitnya..malah saya sempet kuliah pake kursi roda saking sakit dan ngga bisa jalannya *loh, kok malah jadi curhat ya, hehe*

Kalo boleh tau, berapa yah kemaren biaya yang mba keluarkan utk operasi tulang belakang tersebut dan biaya-biaya lainnya setelah pasca operasi?

Saya rencananya mau operasi juga, tapi kan musti siapin dana biar siap lahir batin, hehe.. Kan lebih enak kalo nanya sesama pasien, daripada sama pihak RSnya..

Kalo ngga keberatan, tolong kirim info detailnya yah mba,ke kautsarina@gmail.com..

Thanks a lot for your help yah mba, maaf kalo ngerepotin, GBU=)

anisha mengatakan...

salam kenal mba ines, namaku anisha, 20 tahun. Aku juga mengalami TB tulang dan sudah sampai ke tahap kifosis (tulang punggung membengkok).Saat ini saya merasa tidak percaya diri dengan keadaan saya. Bolehkah saya meminta informasi seputar operasi dan seluruh biayanya dari operasi yang mba ines jalani? kalau mba bersedia, tolong kirim detailnya ke email anishasarashmayang@ymail.com

Sebelumnya saya ucapkan terima kasih banyak atas informasi dan bantuan mba ines :)

Aan mengatakan...

halohaaa...
stelah melihat blog mbak de.. skg mbak inez...
saya juga kena mbak...
bulan juli udah genap setahun pasca operasi tulang belkang pemasangan pen..
berat saya skg naik 15 kilo..wkwkwkww...
hihihhi..tetep semangat..

INEZ mengatakan...

@romanticpurple : hai apa kabar?.. maaf ya uda lama ga ngeblog jadi baru bisa dijawab deh.
Utk biaya operasi dan rawat inap serta pemeriksaan pendukung th 2006 kira2 lebih dari 100 jt.
Aku sarankan pilih RS yang standard aja (kalo RSPI..waduh aku waktu itu ga sempet ngitung perkiraan biayanya say, hbs uda kesakitan), kamar yg kelas III juga ga papa. karena kelas yg kita pilih akan menentukan besar kecilnya biaya operasi, doctor fee, biaya ICU, dllnya..
Semoga bermanfaat dan cepet sehat lagi yaa.. aamiin..

INEZ mengatakan...

@Anisa : hai Anisa maaf baru dijawab sekarang neh.. mudah2an Anisa sdh sehat n dpt beraktifitas kembali spt semula..
Jawabannya sdh ada ya... sama ama romanticpurple..
Smg bermanfaat....Salam.

INEZ mengatakan...

@Aan : hai apa kabar Aan?..
Ga papalah naik 15 kg , yg penting sehat.. hahaha..(menghibur diri, krn akupun naik 7 kg pasca operasi. hihihihii)
Selamat ya udah berhasil melewati masa2 sulit, moga2 kita sll sehat dan senantiasa dlm lindungan Allah SWT, aamiin..